Balasan…

Hallo, semua yang sunyi. Akhirnya gua sudah menyelesaikan Ujian Nasional dengan sangat lancar. Syukur banget, moment terbaik gua menuju dewasa ini sudah menjadi kenangan yang  INDAH di mana kelak akan gua ceritakan pada anak cucu nanti.
Sebenernya gua banyak banget draft, tapi udah basi buat di publish. So, gua pilih buat tulis lagi buat pembuka lembaran baru sejarah gua.
Terimakasih banget sama seorang pembaca yang jam terbangnya udah luas, Mbak Rarasati… Yang sudah berkenan membalas syairku yang naujubile alaynya…

image

Entah berapa kali gua memutar otak dengan IQ kecil ini untuk memahami puisi yang tenang ini. Suasananya tenang, dengan senyap-senyap suara Toke tetangga yang emang nyatanya sering bunyi.
Pokoknya, gua senang bahasa Rarasati ini yang santai tapi menghanyutkan. Aduhh….
Pas baca ini, gua jadi teringat cerita si Ratih yang tempo hari gua janjiin bakal ada kelanjutannya. Tapi, otak gua buntu setelah perasaan Ratih itu nggak terbalaskan. Jadi, gue ngerasa ini cocok buat akhir penantian Ratih di mana langit tak lagi berbintang untuknya.
Ini takdir atau apa yahh, jadi cocok gini buat ngelanjutin Kisah Ratih yang udah gua lupakan itu.
Makasih, gua jadi nggak usah mikir lagi buat lanjut kisah yang nggak pernah melirik buku takdir gua.hhaaa Saya harap wankawan mengerti bahasa angkasa ini.

Woahhh…
Ane akhiri dulu yahh, semoga dengan adanya pertukaran puisi ini bisa mempererat hubungan silaturahim kita ya, walau SMA telah lulus….
Dadahhh

del-

Iklan

One thought on “Balasan…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s